KERNA CINTA PALSU


Kerna Cinta Palsu

“Fika..Fika…bangun. dah nak sahur ni. Nanti tak sempat pulak nak sahur. Tak bermaya nak berpuasa.”

“Nantila..bagilah can 5minit lagi..ngantuk sangat2 ni…makan la dulu..Tinggal 10minit lagi kejut la..kalau baik hati buatkanlah air kopi Radix secawan ye…”

“Ya Allah apa nak jadi dengan kawan aku ni.Semalam bersemangat lebih nak bangun sahur nak puasa Ramadhan. Pagi ni lain pulak jadinya. Apa kena dengan budak ni. Biasanya senang sangat nak bangun pagi. Pukul tiga empat pagi dah bangun untuk qiam,tak payah dikejutkan. Tapi kenapa sejak-sejak akhir ni lain macam je perangainya. Pening kepala nak fikir. Tarbiyah dah baik,berada pulak dalam biah solehah, sahabat-sahabat ada kat sekeliling sama macam dulu tapi Fika macam dah berubah. Kena siasat ni, tak boleh dibiarkan. Kalau dia ada masalah, kami ni wajib tolong sebagai teman serumah,tapi kalau dia buat masalah kami kena tegur sebab kami bersahabat atas dasar aqidah dan perjuangan.” monolog ain dalam hati.

Kami berkenalan dan bersahabat kerana kami diikat pada satu janji yang sama iaitu menegakkan agama Allah, menjadi seorang daie untuk mengajak manusia disekeliling kami melakukan kebaikan, mencegah kemungkaran. Teringat lagi saat itu di mana kami dilatih dalam tamrin. Diuji dengan pelbagai ujian dan dugaan sebagai latihan kepada kami. Diuji dengan caci maki, kutukan dan kritikan dan juga fizikal. Sehingga kami rasa kami tak mampu lagi untuk bertahan dan ingin lari dari tamrin. Namun kami dikuatkan dengan rasa mahabbah dan mawaddah sahabat. Terpandang wajah sahabat, terbit kekuatan di dalam hati untuk meneruskan perjuangan. Dan aku ingat lagi Fika adalah orang yang menjadi salah seorang penguat untuk kami teruskan perjuangan. Kata-katanya menjadi azimat pembakar semangat kami. Kami kagum dengan personalitinya.
Tapi kini kami kerunsingan dengan keadaannya yang agak jauh berubah. Fika seolah-olah berada dalam dunia sendiri. Kami tidak tahu kenapa. Nak kata ada masalah hati dengan sahabiah, Fika adalah seorang yang tak mudah terasa hati dan mudah memaafkan. Kalau terasa hati pun dia mudah sejuk balik. Yang peliknya semua aktiviti tarbiyah dia hadir, boleh bagi komitmen sepenuhnya.Tak pernah bekurang pun berbanding sebelum ini tapi keadaannya dirinya tak macam dulu lagi.Dia lebih suka bersendiri daripada bercakap-cakap dengan sahabat. Berkurung di dalam bilik. Dan satu lagi kepelikan apabila dia yang sebelum ini tak kisah tentang ‘handphone’nya dan jarang sekali bergayut kecuali hal-hal yang benar penting, dah terbalik. Sekarang ini, dia boleh bergayut selama satu jam tanpa rasa bosan. Dan satu minggu dua tiga kali menopup kredit.
Kami takut untuk membuat andaian. Kami minta agar apa yang kami andaikan itu tidak benar kerna kami akan jadi benar-benar kecewa dengan dia. Namun setelah dua tiga minngu kami menyiasat, akhirnya kami temui jawapan pada permasalahan Fika dan ia benar-benar mendukacitakan kami. Kami rasa hati kami disayat dan dihiris dengan kejam. Sampai hati Fika buat kami macam ni. Kami berkumpul untuk mencari penyelesaian masalah ini. Sepakat memutuskan, malam ni kami akan adakan liqa’ dengan Fika dan berdepan dengannya secara terus, tiada lagi selindung-selindung..
Triit..triit…bunyi mesej dari ‘handphone’ ain kedengaran. Ain…maafkan Fika, fika tak dapat buka puasa dengan korang petang ni. Fika dah janji dengan kawan sekelas nak buka puasa sama-sama….
Ya Allah, apakah dugaan yang menimpa kami ini. Kenapa sukar untuk kami meluruskan hati sahabat kami yang telah bengkok. Jika kami tidak selesaikan segera, mungkin masalah ini bertambah berat dan tak dapat dirawat lagi. Ya Allah, berilah kekuatan kepada kami untuk menyelamatkan seorang hambaMu yang pernah menolong agamaMu, yang berkorban masa, harta dan tenaga untuk melihat cahayaMu menyinar dimuka bumi ini. Yang melakukan pelbagai cara untuk melatih kader-kader baru bagi agamaMu. Ya Allah, bantulah kami. Spontan terluah doa dari bibir Ira. Amin…amin…
Macam mana sekarang? Apa nak buat? Kalau dibiarkan akan berlarutan. Kita kena selesaikan juga hari ini. Fika ada cakap dia keluar kemana? Xde pulak. Dari pagi tadi lagi dia keluar. Tak pesan apa-apa pulak. Kita keluar cari dia. Setuju x? setjuuuu…
Kita berpecah kepada empat kumpulan. Satu kumpulan dua orang. Baik bos……Sebelum tu bawak bekal kurma dan air mask. Kot-kot tak sempat nak buka puasa. Cari sampai dapat. Kalau tak dapat gak sebelum maghrib, kita kumpul balik kat rumah.
Operasi dimulakan. Semua tempat kami terjah demi mencari sahabat yang kami kasihi. Fika..dimana dirimu? Keluhan terbit dari dalam hati masing-masing kerna kami masih tak menjumpai Fika walaupun waktu berbuka makin hampir. Tinggal lima belas minit lagi. Kami bergerak mencari kedai makan yang berhampiran untuk mengalas perut bagi berbuka puasa. Air muka kecewa dan penat terbit dari wajah masing-masing. Semua diam. Tak berkata. Keadaan sepi. …
“tengok tu..bulan-bulan puasa pun dating jugak…diorang ni macam tak paham je maksud puasa tu…ingat tahan lapar dan dahaga je ke…eh, tapi cam kenal je cara jalan tu….”
“mana-mana? Kat kedai depan tu..yang pakai blaus merah jalan dengan lelaki pakai t-shirt merah jugak..”
“iyalah..macam kenal je..macam seseorang…eh..tu bukan Fika ke? Biar betul…jgn tuduh sebarangan je…cuba perhati betul-betul, Fika kan?”
Astaghfirullah..benarkah yang ada didepan mata kami..benarkah…Betulkah…dik, ni hidangan yang ditempah..dik,dik…aa..ye…ye..terima kasih bang…
Kami benar-benar terkejut hinggakan tak menyedari hidangan yang sampai di meja. Rasanya tak tertelan makanan yang ada. Dengan kurma yang ada , kami berbuka puasa. Makanan ni bungkuslah,,dah tak lalu nak makan…Kami bergerak kearah kedai tersebut untuk melihat lebih jelas kebenaran yang terpampang didepan mata tadi. Iya, memang benar. Kami tak salah orang. Pedih hati kami dengan adegan yang kami lihat. Berdua makan sambil bergelak tawa….berkongsi makanan dan minuman..jelek untuk kami lihat..terbakar hati..Seketika dulu, makanan dan minuman hanya dikongsi dengan sahabiah, namun kini dikongsi dengan bukan muhrim…Secara tidak sedar, ain terjerit memanggil nama Fika..Fika…Fika…kami nampak wajah Fika yang mencari-cari suara ain namun kami dah bergerak jauh meninggalkannya…
Kami bergerak ke masjid untuk solat. Biarlah kami mencari ketenangan dengan mengadu padaNya kerna kami rasa hanya Dia yang memahami apa yang ada dihati kani tika ini. Selesai solat terawih , kami merehatkan sebentar jiwa dan minda kami dengan tadarus al-quran. Kami tiada perasaan lagi untuk pulang ke rumah, syurga tarbiyah kami kerna sla seorang bidadari nya kini telah hilang sinar dan seri…

3 ulasan:

Awanama berkata...
Ulasan ini telah dialih keluar oleh pentadbir blog.
Awanama berkata...
Ulasan ini telah dialih keluar oleh pentadbir blog.
al-jundiyyah berkata...

assalamu'alaikum.selawat dan salam buat junjungan tercinta Rasulullah S.A.W. semoga adik2 sentiasa di bawah rahmat Allah dan sentiasa di dalam jagaanNya.tertarik untuk mencoret sesuatu buat fika, ain dan sahabt2nya. buat fika, nasihat mereka buat kerana membenci, nasihat mereka kerana sayang, kerana kasih. kasih mereka adalah kasih setalam, kasih setoto, kasih yang tulus, kasih yang ikhlas.fika takkan jumpa kasih ni dalam kawan2 sekelas, dalam kawan2 yang ditemui di tepi2 jalan,cuma dapat ditemui dalam kalangan sahabiah yang setamrin dik, sahabiah yang sama diikat dalam janji utk berjuang di jalan Allah.
Buat ain dan sahabiah lain, ingat firman Allah "Wahai org2 yg beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dgn sabar dan solat. Sungguh Allah bersama-sama org yg sabar" sabar dengan ujian Allah ni, sabar dengan kerenah dia dan teruskan berdoa. dan paling penting, bersolat.jangan lupa bangun malam.ambil kesempatan di bulan ramadhan ni untuk sama2 mengerjakan qiam.jadikan bulan ni bulan tarbiyyah yang terbaik.mungkin kerana tarbiyyah kita yang lemah, maka Allah uji kita dengan sahabat kita fika. kita tak tau kan, dapat ke kita nak rasa lagi bulan ramadhan yang mulia ni. rugi klu adik2 tak ambil kesmepatan untuk menggandakan ibadah dalam bulan ni disamping mohon dan merintih pada Allah supaya fika kembali bersama-sama adik2. peringatan yang akak tujukan khusus utk diri sendiri jgk sebenarnya.akhir kalam(mcm bagi ucapan plak :)) salam ramadhan buat adik2 qn yang disayangi..:)